SEPIRING CINTA DI KANTIN KAMPUS* - jurnal|lembu

#Gilainvest #Gilanonton

Search My Blog?

Post Top Ad

SEPIRING CINTA DI KANTIN KAMPUS*

Oleh Petrus Hepi Witono
(diangkat dari Tulisan Blog www.lembutambun.blogspot.com)
*Dipersembahkan untuk istriku yang berulang tahun tanggal 15 Februari,
buat Lomba "Love Never Fails" Nulisbuku.com yang gue ikuti,
dan Sahabatku, Indirawardhani.


Bekerja sambil kuliah malam bukan perkara mudah. Ada gembira dan sedih.  Di kantin kampuslah, semua kisah cintaku dimulai…
***
Gue memutuskan ambil S2 tahun 2010. Gue lulus pertengahan 2013. Menariknya, yang berkesan di masa kerja (nyambi kuliah) saat itu gue mendapatkan pengalaman berbagi "cinta" kehidupan di kampus S2. Sebut kampus "T" di bilangan Grogol. Gue berfikir spontan saat itu kalau kuliah S2 bertujuan langsung untuk bikin otak gue tambah pinter. Not That's Simple!!! Justru yang gue rasakan adalah kehangatan cinta berbagi pengalaman hidup. Gue belajar jadi bijak disini. Ok! Lalu kenapa gue harus ambil judul kata sepiring cinta? Setiap kali ke kampus selama 2 tahun cuman satu makanan yang gue suka. Namanya Ifumie, Dikantin yang sama dan penjual yang sama. Mie goring kering ditaburi kuah sayuran siram. I like this so much! Saking gue sering beli,si Ibu sering kasih gue potongan harga dan kerupuk banyak, sambal kecap dan segelas teh hangat tawar kesukaan gue. Si Ibu begitu semangatnya ngelayanin gue mungkin karena dua alasan: satu, gue mahasiswa yang demen ucapkan salam hangat "Selamat pagi, Bu!","Selamat Siang, Bu", Selamat Malam, Bu". Karena jadwal kuliah gue selalu bervariasi. Kalo udah penat, gue selalu mampir ke kantinnya. Kedua, gue mahasiswa yang selalu memberikan senyum ke sang Ibu. Dan diapun selalu membalas senyum gue. Dari situ dia selalu inget menu kesukaan gue. Begitu melihat gue mendekati kantinnya, dia berkata, "IFUMIE SAMA TEH HANGAT, YA MAS?". Kalau bukan cinta, apa namanya ini. Sang Ibu, bukan ngejual makanan doang, tapi membuat makanan dengan Cinta. Kalo penasaran, elo datengin aja tuh kampus, terus ke kantinnya dan tanya apakah benar ada mahasiswa yang sering pesan Ifumie setiap kali istirahat kampus? Itu pasti Gue, si Lembutambun. Hihi!

***
Friendships.
Bekerja sambil kuliah malam bukan soal yang mudah. Kalau bukan karena cinta untuk belajar mungkin gue gak akan ada "APINYA!" Ada gembira dan ada sedihnya. Gembiranya, banyak relasi dan bukan sekedar teman.Kedua, banyak curhatan dari soal rumah tangga yang berantakan hingga pindah-pindah kerjaan. Sedihnya tuntutan tugas cukup tinggi,apalagi ketika ada tugas kelompok.Gue mikir kapan yah bisanya?
Tapi untung, yang ngobatin perasaan itu semua jadi sirna adalah sahabat pertama gue di kampus. Indira, Alex Papua dan Agung. Kami satu kelas semester pertama. Kami punya hobi yang sama seusai kuliah: hobi makan dan ngobrol. Menu pesanan pun kurang lebih sama: Ifumie, nasi goreng, teh tawar hangat, air putih dan roti bakar keju es krim. 
Oh iya, nickname Lembutambun. Biasanya dipanggil Lembu. Dalam bahasa india disebut "Mahes".Demen nge-blog. Asal Blitar. Tampang Cina. Gemuk dan gak begitu ganteng.
Indira. Asal Jakarta. Pekerjaan manager. Walau tajir tapi dia low profile. Itu yang gue suka. Cantik, seksi, demen makan Fettucini, tapi kalo di kantin demennya roti bakar keju. Dia jago lompat pager juga. Uppsss! Untuk yang satu ini biarkan jadi rahasia kami saja. Anyway, dia udah kayak kakak buat gue. Nasehatnya bijak bener.
Alex Papua. Pekerjaan Staff suatu perusahaan tambang. Perawakan berbadan besar, murah senyum dan selalu nyapa "Konco" kepada para sahabatnya di kampus. Setiap kali ada yang bersuara "Konco", tanpa harus lihat mukanya pun, aku tahu itu Alex Papua. Dia dapat beasiswa untuk belajar dari kantornya. Kami pilih dia jadi ketua kelas diantara 30 mahasiswa S2 lainnya. Kami panggil dia "Kepala Suku". Semua bisa jadi sahabatnya. Dosen sahabatnya, mahasiswa sahabatnya, dan bahkan tukang fotokopi bisa jadi sahabatnya. Tapi begitu sudah jadi temen deketnya, macam gue gini, pasti sering ditraktir, Rokoklah, Ifumie lah, yang penting temenin dan dengerin curhatannya dia.
Agung. Asal Madiun. Pekerjaannya kepala logistic di salah satu stasiun TV yang lagi booming sekarang. Yang gue suka dari dia sampai sekarang adalah pemikiran kritisnya. inspiratif banget. Kadang setiap kali dia cerita, kata-katanya sering gue catet di diari. Orangnya dingin, cuek, tapi hatinya baik banget!
Hampir setiap malam jumat, seusai kuliah malam, kami suka ngobrol sampe lupa waktu . Kami pernah ngobrol hingga pukul 11 malam, dimana kampus dan kantin pun sudah tutup.Hahaha…luar biasa bener! Belum lagi, gue harus pulang ke Bekasi malam itu. Kenangan yang tidak akan terlupakan.
*Intermezzo Pergi pulang Kampus-Bekasi setiap hari gue naik motor. Rutinitasnya, Dari rumah di bekasi jam 6, kerja di senayan sampe jam 4, kuliah di grogol sampe jam 8 malam, terus balik lagi ke rumah lagi pukul 11 malam.
Pasti bawaannya lelah banget kalau habis kuliah malam (tidur saat kuliah juga sudah pernah sieh.hihihi). Efeknya: Udah pernah nyaris masuk sungai, nabrak orang, kesasar masuk gang, nyaris nabrak angkot, diserempet motor, bahkan berhenti ditengah jalan, diketawain orang, sambil di klakson mobil dijalan. Duh malu banget dah- cuman karena gue gak tahu malu, yah dibawa santai aja! Biasa deh gejala yang sama:ngantuk dijalan.
Tiap sehabis kuliah malem, jadi ngeri mau pulang. Maunya ngekost, tapi males sob! Ngarepnya sieh gue pengen ciptain alat dimana gue tinggal melentikkan jari, tiba-tiba gue udah dirumah. Jadi gue bisa hemat banyak waktu.

*Back to Our Story, kami keasyikan ngobrol. Dan menariknya, setiap kali kita bertemu untuk ngobrol, salah satu dari kami harus bercerita bergantian. Kemudian,yang lain bisa memberi comment atau diam saja. Terserah. Wow, amazing!!! Gue menikmati banget. Gue merasa ada jalinan cinta saling pengertian. Gue merasa dihargai banget pada momen itu. Cerita, diem sebentar, minum teh hangat sebentar, lanjut cerita lagi! Elo gak bakal nyangka, ternyata ada kesempatan bagi gue untuk bisa utarakan isi hati ini. Gue merasa ada cinta yang luar biasa.Thank Indira, Alex Papua dan Agung. (Kalau kalian berempat sedang melihat tulisan ini, I just wanna say, I LOVE U GUYS!!!). So, Gue akan ambil kisah uneg-uneg "Cinta"  yang pernah gue angkat ke mereka. 
***
Water Closet
Satu hal yang bakal buat gue bakal terlihat keren adalah pencerahan di saat yang genting. Tapi model pencerahan yang gue alami ngak biasa…Gue masih inget ketika ujian skripsi S1 dulu, keringet dingin ngucur begitu saja. Keki-ngeri. Takut ngebayangin para dosen yang bakal nguji kita. Otak kita nganggep mereka itu Killer. Kita seakan mau dibuat tak berdaya. Sejujurnya mereka tuh gak killer, hatinya baik.
Tiba-tiba nih...otak gue mandek...padahal tinggal 15 menit lagi masuk ujian komprehensif... aduh masih nervous aja kok tiba-tiba bawaannya pipis mulu....argghhh...stress...bisa tebak gak apa yang gue lakuin?
Saking paniknya, gue lari ke wc, duduk di wc, diem, tarik napas, hening, pandangin langit-langit kamar wc yang bercat putih. Gue ngomong-ngomong sendiri di wc.  Perasaan gue udah susun semua di otak gue tapi kenapa bisa ilang semua di detik-detik gue mau ujian yah...jangan-jangan gue kena syndrom katarak lagi...God Damn it!
Kesel banget rasanya, di saat rasa tegang muncul, kita kepengen pipislah, minumlah, ngemillah, cuci mukalah, makan permenlah, ngantongin batulah, bikin gebetanlah...wisss,macem-macem kabeh...Saat saking pasrahnya di wc…lah...tuh inspirasi datang balik ke otak gue...waduh, akhirnya...thanks wc…Its works loeh...
Sehabis dari W.C, Gue mantab masuk ruang sidang (baca: ruang dimana gue bakal di tes dua dosen untuk mempertanggungjawabkan hasil tulisan skripsi gue). Inspirasi tuh udah ada di otak.ngucapin selamat pagi dulu. Presentasi 15 menit di hadapan mereka, sisanya gue "dihajar" dengan serentengan pertanyaan nan ajaib dari kedua dosen.
Dashhh...dashhh…dashhh…gue jawab Sob! Semua dijawab dengan mantab gara-gara tuh inspirasi di W.C...wajah keraguan mereka, gue tangkis dengan gaya bahasa tubuh gue...wah gila bener...akhirnya gue disuruh keluar, nunggu 5 menit, dan disuruh masuk lagi...huh. hatiku dag-dig-dug-der: tegang campur pasrah campur gembira.biasalah. Kapan sieh orang merasa tegang sekaligus gembira?saat-saat genting menerima keputusankan?...hihihi...sang dosen akhirnya ngomong ke gue...Yak, Lembu, dari segala perjuangan dan hasil kerja keras kamu, kami sepakat memberikan nilai...(Weittts...stop-stop. Wait a minute...tunggu bentar kita berhenti disini dulu...gue pause...sebenarnya perjuangan gue gak sedikit untuk ngerjain skripsi,pure hasil kerja keras, bukan pake penerjemah, tidur pagi-pagi, ngetik di komputer ampe ketiduran, tulis-salah-coret-tulis-salah-coret, kadang ampe gak makan pagi, perjuangin ngebut dijalan pake sepeda untuk ngejar dosen kasih bahan skripsi, kadang jadi lupa doa, dan berlama-lama duduk dalam wc untuk mencari inspirasi...gilaaaa...gue bakal marah dalam hati jika gue cuman dapet nilai rendah...(Protes dalam hati), gue juga akan protes pada Tuhan karena Dia yang tahu semuanya...fiuhhh!...ok *back to script...kita sambung lagi),
........................."kamu mendapat nilai 8!"….........................
WHAT!!! apa? Duch nangis gue disitu. Terharu banget. Gak salah denger gue?...perasaan anak lain yang diuji gak dapat nilai tinggi. Weitttsss inget gak boleh sombong...thanks to God yang udah kasih tuh inspirasi, pencerahan...dan thanks to wc yang udah kasih jalan tuch inspirasi turun ke otak gue...
Peristiwa ini akhirnya mengingatkan gue satu tahun sebelumnya ketika gue menciptakan sebuah lagu indah sambil terduduk di wc selama dua jam. Gak kerasa loeh. Gue inget nadanya, gue tulis liriknya, gue nyanyi ulang di wc, lalu gue rekam, bikin filmnya dan terakhir gue masukin di youtube.com biar orang lain bisa lihat. Gue kasih judul seperti lirik lagu pertamanya, "Dimanakah peri kecilku." Hihihi…konyol banget yah! Hehehe.
Gak disangka…sahabat gue Aldo (pemain music berbakat yang gue kenal) beri tanggapan positif, dia tambahin tuh lagu dengan iringan gitar klasiknya, lalu dia bawa lagu gue ke Jogja dan digarap makin sempurna lagi. Widih mantap betul, Hahahaha...
*Tips menjelang presentasi skripsi: Satu, dosen pembimbing gue selalu ngingetin bahwa 80% adalah  kemampuan kita untuk ngejelasin. Maka harus latihan ngomong di depan kaca. Nah gue selalu lakuin deh kalau masuk W.C. Kedua, peringatan keras: Berlama-lama di wc bisa bikin kamu addict, anak istri bisa dilupain, atau kecenderungan bengong sendiri sampai ketiduran.
***

Cinta Lokasi di Kampus
Adalah hal yang biasa jika terjadi cinta lokasi...
"Eh gue cinta lokasi nieh... Gue dapet kenalan di kampus S2 ini,  sudah kerja, masih single." Saat itu gue masih inget ekspresi wajah Indira, Ales dan Agung begitu penasaran. Karena mereka tahu bahwa gue jomblo. Dikampus S2 ini, gue bukan satu-satunya pria yang menjadi jodoh dari rekan kampus sendiri, namun suatu kebanggaan luar biasa jika jodoh hati ditemukan dari temen kuliah bareng. Dari temen jadi demen. Akhir kisahnya pun bisa bervariasi. Jika Happy ending berarti berakhir di pelaminan. Jika Sad Ending berarti putus ditengah jalan. So, CIN-LOK itu fifty-fifty.
Suatu kesempatan gue melihat seorang wanita terdiam duduk di bangku kantin lantai 6, rasanya wajahnya begitu familiar…"Ehm sori, boleh gak tanya?....anak Gonz yah? Rasanya pernah kenal deh?
"Lo kok tahu? siapa yah?....",dia jawab. Wih langsung denger suaranya, spontan hati ini jadi berbunga lebay.
Aku Hepi. Aku lupa kamu kakak kelas atau adik kelas yah dulunya?, tanyaku.
Aku Sofia, angkatan berapa di Gonz?, balasnya
Aku angkatan 13. Kamu?, tanyaku. ....aku angkatan 12. Jawabnya -Wow berarti kakak kelas nih.
"Sori gue kaget tadi….gue pikir orang sales tadi yang datengin gue! ",jawabnya. -Hahaha, sial…,pikirku.
"Ngambil kelas apa?...  -Pemasaran. Wah sama dunk…..loh kok bisa bareng sieh?....
Semester 3 kemarin gue cuti, baru sekarang bisa gue ambil karena kerjaan…. - oh gitu!!!
Kamu ambil kelas Weekday atau Weekend? …weekend! Kamu?....wah sama….kalau gitu nanti di kelas kita bareng yah, kalau ada apa-apa sekelompok yah…wah dasar nieh aji mumpung mentang-mentang kenal gue…
Pengalaman perkenalan ini ngak sadar ternyata bikin gue jatuh hati ke dia, padahal awalnya gak ada rasa sama sekali ke dia…
"Pulangnya kemana? -ehmmm...pasar minggu! Kamu?
"....Bekasi…," tegasku
Emang kenapa? -gak papa sieh…kupikir kalau sejalan aku antar, nanti aku turunin dimana gitu…, spontan jawabku demikian.
Wah makasih banget atas perhatiannya…
 6 bulan kemudian, kami saling memberi perhatian. Dari temen sekelas hingga akhirnya pacaran. Hingga suatu ketika kami ngobrol dari hati ke hati. Aku masih ingat persis saat itu saat dia berkata:
Apa yang kamu suka dariku sebenarnya? Kan kita kenalnya baru sebentar?....ehmmmm jujur yah, kadang gue gak begitu simpatik ngelihat seorang cowok yang mandeg untuk berusaha "lebih" karena kenyamanan yang sudah dimilikinya. Dulu pacar gue gitu. Dia dulu D3 doank walau gajinya sudah gede, tapi gue dukung dia untuk maju satu tahap ke S1 malah gak mau. Wah hilang rasa simpatik gue…yang gue suka dari elo karena punya fighting spirit, punya visi misi kedepan!
Sori banget gue potong sampe disini saja…bener ada pepatah bilang kesetiaan wanita diuji saat pria tidak memiliki apa-apa, kesetiaan pria diuji saat wanita "ada apa apa". sekarang wanita ini sudah jadi istri gue saat ini and I love her. That's a life. Itulah cinta. Tak pernah bisa langsung ditebak. Biarkan cinta menjadi misteri.

***
Top 10 alasan "Cinta" masuk S2.

#DiKantinKampus# bersama Segelas Kopi Cappucino hangat.

Kali ini gue males banget makan Ifumi, Indira…Lo makan apa?Nasi rendang cabe merah dan air putih dingin yah…dan…satu lagi…ngak pakee…...LAMA! Eh tahu gak loh, banyak alasan anak-anak pengen kuliah lagi ternyata…gue pikir kayak gue gini yang niat sekolah lagi…alasannya…biar otak gue ngak buntu.
But any way, dari hasil wawancara yang gue dapat, Gue coba urutin kembali alasan apa saja yang menyebabkan mereka pengen kuliah S2:
Pertama, ada mahasisiwa yang pengen buktikan ke bosnya, calon mertua, suami atau istrinya bahwa dirinya bukan orang bodoh banget!
Kedua, ada juga mahasiswa yang gak mau kalah sama pacar atau pasangan hidupnya yang sudah punya jabatan lebih tinggi.
Ketiga, ada juga mahasiswa yang pengen isi waktu daripada nongkrong dirumah nungguin suami atau anak, alias kehabisan aktivitas. Lebih baik memilih kuliah lagi.
Keempat, ada juga mahasiswa yang mengejar title saja. Dia bayar perkuliahan, ikut kuliah awal doank, lalu ditinggal pergi, bolos beberapa kali, kumpulin tesis mepet-mepet, dateng-dateng dapat title…Cara ini memang enggak sportif banget.
Kelima, ada mahasiswa yang kuliah lagi karena mendapat beasiswa…kalau udah begini santai Jack! Tinggal belajar dan ngedapetin jodoh yang sesuai…
Keenam, ada mahasiswa yang nyolong waktu biar bisa barengan sama pacarnya di malam hari, dianterin, karena harus backstreet dari orang tua di rumah.
Ketujuh, ada mahasiswa yang pelarian dari masa lalu…maksudnya dia ingin menghapus masa lalunya yang buruk dengan studi.
Kedelapan, ada mahasiswa yang ingin ikut-ikutan temannya karena sudah bersahabat sejak dari kecil. Rasanya tidak bisa untuk terpisahkan.
Kesembilan, ada juga yang kuliah demi naik pangkat doank! (beda yah sama ngejar titel) Soalnya biar rejeki gajinya bisa tambah naik. Selebihnya apa yang didapat di tempat kuliah terkadang diabaikan. Gue pernah menyapa sahabat kuliah,"Bro, kemana saja? Kok jarang ke tempat kuliah sieh?... -Aduh sulit Mas Lembu…sulit banget karena kerjaan sieh! Sebenarnya gue ngambil S2 demi naik pangkat saja, selebihnya kadang ilmunya gue lupa. Kacau.
Kesepuluh, adalah tingkat bagi orang yang punya keseriusan tinggi untuk belajar. Orang yang masuk klasifikasi ini termasuk rajin nyatet, apa yang orang ngomong dicatet, dicoret, distabilo…kedua, aktif di kelas seakan udah kayak diangkat kayak as-dos aj!!!beuh!!! dan selalu masuk kelas (kadang terpaksa sieh soalnya kepengen juga bolos and karaokean bareng temen-temen). Terakhir, terkadang suka lebay. Dalam hal ini suka berlebihan aktingnya…hehehehehe…
Menurut anda…diantara 10 urutan diatas, mana yang menunjukkan sebuah semangat cinta yang luar biasa untuk belajar? Love is about passion and Commitment.

***
Ending.
Itu 3 cerita pendek dalam sepiring cinta gue di kantin kampus dan kamu ngak bakal nyangka kalau nanti kamu mau ambil S2, dan kamu bakal punya kisah unik. Gue selalu yakin bahwa  keinginan menggapai sesuatu harus didukung cinta yang besar.  Namun cinta butuh passion and commitment. Karena begitu besar pengalaman sepiring cinta yang pernah gue rasakan di kantin itu, gue selalu ingin tebarkan Salam Cinta Seluas Angkasa.

Petrus Hepi Witono
Staff Periplus.com dan Dosen AFM Binus
Twitter: @petrushepi

Post Top Ad